Minggu, 26 Mei 2013

Salah satu cara memperbaiki / mengatasi karet melar pada lensa

karet yang melar pada lensa sangat umum terjadi, terutama pada lensa2 zoom, umumnya penyebab karet melar ini adalah karena terlalu keringnya dry box yang agan gunakan untuk menyimpan lensa. kalo kelembaban dry box di bawah 40% maka bisa dipastikan, karet2 pada lensa akan melar secara perlahan2. idealnya kelembaban di dry box adalah 50%.

nah kalo udah melar gimana?
nih sy punya solusi mudah, murah, dan yang penting bisa dilakukan sendiri tanpa merusak kosmetik dari lensa itu sendiri.

perhatikan : ini hanya berlaku untuk karet lensa zoom yang tidak terputus (alias karet mengelilingi lensa dengan sempurna) sy kasih contoh lensa 16-105, 24-70, atau tamron 17-50, 18-250 dan yg sejenisnya. untuk tipe lensa prime biasanya karet hanya melingkar setengah dari lensa, untuk lensa prime seperti ini tidak bisa, karena karet di lem pada lensa. kalo canon, nikon gimana? sama aja, asal karet lensanya mengelilingi lensa dengan sempurna. Berikut caranya :

1. kalo melarnya belum parah, mudah saja.  lepaskan karet yang melar dari lensanya dengan mencungkilnya menggunakan pick gitar atau yg sejenisnya, kadang pake tusuk gigi juga bisa (jangan gunakan obeng minus atau logam untuk mencongkel karet, bisa merusak karet dan body lensa). kemudian lucuti karet dari lensa, gampang sekali tinggal dipelorotin, karena karet ke lensa tidak di lem.

2. karet yg sudah lepas tadi masukkan ke dalam kulkas bagian freezer, diamkan di sana lebih kurang 1-2 jam, sampe beku. setelah itu biarkan lima menit sampe karet mengering. pasang kembali ke lensa, di jamin karet kenceng lagi.

3. kalo melarnya udah parah (alias udah kondor) ini lebih gampang lagi, agan tinggal pelorotin tuh karet dari lensa langsung lepas. Kadang ga usah dipelorotin udah melorot sendiri kan.

4. karet yang udah lepas tadi, pangkas bagian tepinya kurang lebih 1mm - 2mm (saran 1 mm dulu aja) takutnya kalo langsung dipangkas 2 mm ntar ada jarak antara karet dengan bagian body yang fungsinya menahan karet tersebut. mangkasnya pake apaan? kalo saya sih lebih suka pake gunting dari pada pake cutter.  mungkin berpikir : kenapa kalo melarnya parah harus dipangkas bagian tepinya? nah itu silakan pikir sendiri, udah pada gede kan, udah pada pinter moto kan, masa hukum fisika karet dan elastisitas aja ga tau, ga mungkin ah, pasti becanda pura2 ga ngerti. perhatikan : yang dipangkas bukan karetnya dibelah, ini kesalahan fatal yang biasa dilakukan para amatir kemudian menyambungnya kembali dengan menggunakan lem. no no no no, bukan begitu caranya, itu cara norak gan penampilan lensa jadi jelek kalo caranya begitu. nah setelah dipangkas bagian tepinya (terserah mau yang dipangkas bagian bawah atau atas) sama aja, di sini kita menganut prinsip ABG (atas bawah gondrong) jadi ga ngaruh mau mangkas yang mana. abis itu amplas bagian yang dipangkas tadi menggunakan amplas ukuran 400 atau yg lebih kasar dikit, 200 mungkin? (saya anggap  sudah tau ya ukuran kekasaran amplas). amplas sampe alus dan rapi.


 

5. masukin karet tadi ke dalam kulkas bagian freezer habis itu pasang lagi, ga usah pake lem, ga usah pake double tape, ga usah pake paku. dijamin karet kenceng lagi deh, tapi mungkin ga kayak baru lagi, kan karetnya udah molor parah, jadi paling ya lumayanlah.


Just shared,
OS | Fotografi  
SUMBER : KASKUS

4 komentar:

  1. jika zoom tidak berfungsi pada DSLR EOS 1100D, apa yang harus saya lakukan mas?

    BalasHapus
  2. Kalo zoomnya keset itu kenapa ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Karna posisi lensa nya kebawah dan otomatis zoom keset sudah dipastikan kotoran pada keset keliatan

      Hapus